Suhu di Pegunungan Dieng Capai 3,5 Derajat, Sedingin Suhu Kulkas

Screenshot_cuaca-dingin-dieng-wonosobo
FOTO/DOK

WONOSOBO,suaramerdekasolo.com – Cuaca dingin pada malam hingga pagi melanda wilayah Jateng sekitarnya. Di pegunungan Dieng tepatnya di sekitar kompleks Candi Arjuna diselimuti embun es.

Salah satu netizen Aryamengatakan dalam status instagramnya, shu di termometer hampir mendekati minus 3,5’C.

“Wisatawan juga sudah berdatangan. Serasa di kutub bersama beruang salju yang lucu…”

Ia juga mengingatkan agar oelancong jaga diri degan baik.

“Perhatian, bagi yang akan ke Gunung Prau atau lainnya, siapkan alat penghangat badan, biar tidak hipotermia,” ucapnya.


Deputi Bidang Klimatologi BMKG Herizal menjelaskan, udara dingin yang terjadi pada malam menjelang pagi hari di beberapa hari ini menandakan puncak musim kemarau akan datang.

Menurut Herizal, di beberapa wilayah di Indonesia saat ini menjelang puncak musim kemarau.

“Semakin cerah langit di musim kemarau akan semakin dingin udara dirasakan pada malam dan menjelang pagi hari,” kata Herizal seperti dilansir Kompas.xom.

Saat menjelang dan pada puncak musim kemarau, Herizal melanjutkan, langit umumnya cerah di sepanjang hari.

Kondisi ini menyebabkan radiasi Matahari tidak banyak mengalami rintangan untuk masuk permukaan Bumi sehingga suhu pada siang hari menjadi hangat.

Sebaliknya, pada malam hari radiasi Bumi yang lepas ke angkasa juga bisa berlangsung maksimal karena langit yang cerah.

“Akibatnya, ketika malam hari radiasi yang diterima dari Matahari nol, sedangkan radiasi Bumi yang lepas ke angkasa maksimal. Pada kondisi seperti ini kondisi udara pada malam hari menjelang dan pada puncak kemarau lebih dingin dibanding kondisi udara malam hari di musim hujan,” papar Herizal.

Uap air di atmosfer dan kecepatan angin

Sementara itu, prakirawan cuaca BMKG Nanda Alfuadi menyebut bahwa udara dingin yang terjadi di malam menjelang pagi hari, ada dua hal yang mempengaruhi.

Dua hal tersebut yakni kandungan uap air di atmosfer dan kecepatan angin.

“Kandungan uap air di atmosfer yang cukup ren

dah di wilayah Indonesia bagian selatan dalam beberapa pekan ini menyebabkan radiasi gelombang panjang dari Bumi, yang dapat menghangatkan atmosfer Bumi lapisan bawah, terlepas ke angkasa,” kata Nanda.

Sehingga, energi yang digunakan untuk menghangatkan atmosfer di lapisan bawah akan lebih kecil dibandingkan ketika kandungan uap air di atmosfer relatif cukup banyak.

Hal ini secara kasat mata, lanjut Nanda, juga terlihat dari berkurangnya tutupan awan dalam beberapa pekan ini dibandingkan dengan bulan lalu.

“Kondisi atmosfer yang cukup kering tersebut diperkuat dengan kecepatan angin dari selatan Indonesia yang cukup kuat sehingga seolah udara di Indonesia bagian selatan terasa semakin dingin,” terang Nanda.

Meski demikian, katanya, saat ini belum merupakan puncak kemarau sehingga kondisi ini bukan merupakan kondisi yang paling signifikan.

“Diprakirakan pada Agustus dan awal September nanti kondisi dingin akan semakin terasa di wilayah Jawa, Bali, NTB, dan NTT,” jelas Nanda. (*#

Editor : Budi Sarmun

 

Tinggalkan Pesan