Seleksi Konten Buku Ajar Sangat Ketat

0
FOTO DOK

SOLO,suaramerdeka.com– Pusat Kurikulum dan Perbukuan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) menegaskan jika seleksi dan proses penerbitan buku pelajaran yang akan menjadi acuan siswa di Indonesia sangat ketat. Seluruh buku yang beredar telah melewati proses panjang dan detail.

Kepala Pusat Kurikulum dan Perbukuan Kemendikbud Maman Faturakhman menjelaskan buku yang masuk dalam satuan pendidikan harus melewati penilaian kelayakan sesuai prosedur baku yang telah berlaku. “Sudah ada undang-undang dan peraturan pemerintah yang mengatur,” ungkap Maman kepada wartawan. 

Maman menambahkan, buku yang beredar di satuan pendidikan, termasuk yang akan dibeli menggunakan dana bantuan operasional sekolah (BOS) harus sudah dinilai dan dinyatakan layak oleh Pusat Kurikulum dan Perbukuan. 

Sesuai Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 8 Tahun 2016, buku yang digunakan tidak mengandung unsur pornografi, paham ekstremisme, radikalisme, kekerasan, SARA, gender, dan tidak mengandung nilai penyimpangan lainnya. 

Ia pun menegaskan Kemendikbud terus melakukan pembinaan pelaku perbukuan seperti penerbit, penulis, hingga editor untuk mengurangi ketidaktepatan yang pernah terjadi agar tidak terulang kembali. Setiap tahun, pusat kurikulum dan perbukuan melibatkan masyarakat untuk merekrut para penilai yang memiliki kapasitas, kesanggupan, dan memenuhi syarat untuk melakukan penilaian kelayakan buku teks atau non-teks yang akan digunakan satuan pendidikan. 

Ketatnya seleksi konten buku juga diakui oleh para penulis dari penerbit PT Tiga Serangkai Pustaka Mandiri. Penerbit yang sudah berdiri lebih dari enam dekade ini telah menetapkan standar tinggi dalam proses produksi buku-buku pelajaran yang diterbitkannya.

“Aturannya ketat dan jelas,” ungkap Prof Djatmika, penulis buku Bahasa Inggris SD. 

Hal senada juga disampaikan Supardjo, penulis buku Matematika dan Sugiyanto, penulis buku Geografi. Menurut mereka, untuk menjadi penulis, ia harus memperoleh sertifikasi dari pemerintah.

Penulis juga dituntut untuk terus meningkatkan kapasitasnya agar konten yang disajikan mudah dipahami oleh siswa. Buku-buku pendidikan yang diterbitkan Tiga Serangkai telah mewarnai hampir seluruh sekolah, mulai tingkat SD, SMP, SMU dan sederajat di seluruh Indonesia.

Ada dukungan lebih dari 3.300 penulis aktif dan editor yang sudah tersertifikasi nasional oleh pemerintah dengan berbagai latar belakang pendidikan dan keilmuan, mulai penulis bergelar S1, S2, S3 hingga yang bergelar profesor.

“Sebagai penulis kami punya tanggungjawab agar buku-buku yang diterbitkan membuat siswa semakin mudah memahami materinya. Inilah yang perlu dipahami tentang betapa penting dan strategisnya posisi penulis,” jelas Supardjo, mantan kepala sekolah yang telah pensiun dari penulis Tiga Serangkai sejak 2010.(Evie K) 

Editor : Budi Sarmun

Tinggalkan Pesan